BENTUK NEGARA : Pengertian, Fungsi, Ciri, Macam, Contoh

BENTUK NEGARA : Pengertian, Fungsi, Ciri, Macam, Contoh

Bentuk Negara – Beberapa melihat “negara” sebagai institusi kuno, seperti Roma, Yunani dan sebelumnya, dan berteori ala Plato, Aristoteles, dan filsuf klasik lainnya. Yang lainnya melihat negara pada kacamata modern, dengan aturan hukumnya yang luas, hak kewarganegaraan, dan tanggung jawab ekonomi dan sosial yang luas.

Negara lebih dari sekadar pemerintah; itu jelas “berdaulat”. Ini terdiri dari eksekutif, birokrasi, pengadilan dan institusi lainnya. Tetapi, di atas segalanya, suatu negara memungut pajak dan mengoperasikan kekuatan militer dan kepolisian.

Bentuk Negara Kesatuan

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Negara kesatuan mengacu pada negara yang memiliki Otoritas Tertinggi yang memerintah atas semua delegasi lainnya. Negara kesatuan hanya menjalankan kekuasaan yang diputuskan oleh pemerintah pusat untuk didelegasikan. Mayoritas negara di dunia memiliki sistem pemerintahan kesatuan. Dari 193 negara anggota PBB, 165 negara dibentuk sebagai negara kesatuan.

Negara-negara hadir dalam berbagi bentuk, mulai dari Cina yang sangat besar hingga Andorra yang amat kecil. Beberapa mengklaim negara lewat garis keturunan yang panjang, sementara yang lain adalah hasil dari konstruksi modern. Seiring berjalannya waktu, negara-negara berubah.

Negara berkembang dan berkontraksi seiring perubahan nasib militer dan politik. Beberapa, seperti Polandia, bahkan menghilang dan muncul kembali kemudian. atau, seperti Irak, dapat ditempati atau dijalankan berbagai koloni atau protektorat.

Negara dapat juga “gagal” – institusi pemerintahan mereka runtuh karena perang sipil dan perselisihan internal (seperti di Somalia) atau karena negara memiliki otoritas kecil di luar ibu kota (Afghanistan).

Dalam sebuah negara kesatuan, unit sub-nasional dibuat dan dihapuskan, dan kekuatan mereka dapat diperluas dan dipersempit, oleh pemerintah pusat. Meskipun kekuasaan politik dapat didelegasikan melalui devolusi ke pemerintah daerah oleh undang-undang, pemerintah pusat tetap tertinggi;hal itu dapat membatalkan sebuah tindakan pemerintah yang membatasi kekuasaan mereka.

Karakteristik Negara Kesatuan:

1. Sentralisasi kekuasaan

Dalam sistem kesatuan, semua kekuatan terpusat di tangan pemerintah pusat dan hanya pusatnya yang merupakan sumber semua kekuasaan negara. Dalam sistem ini, tidak ada provinsi dan legislasi untuk memberdayakan pemerintah pusat, melaksanakan dan mengadili dengan penuh kekuatan, tanpa tanpa rasa takut dan teror.

Di sisi lain, para penguasa menjalankan kekuasaan mereka dengan cara mutlak tanpa pemeriksaan apa pun. Sentralisasi kekuasaan adalah masalah administratif. Meskipun di banyak negara kesatuan ada pengaturan sistem pemerintahan lokal, tetapi didelegasikan ke unit-unit ini dengan kontrol atau pengawasan pusat yang ketat.

2. Pemerintahan tunggal

Bentuk pemerintahan tunggal adalah sistem yang sangat sederhana. Legislatif pusat dipilih untuk mengatur dan merancang undang-undang dan negara dijalankan dengan perintah terpadu.

3. Keseragaman hukum

Ciri lain dari bentuk kesatuan pemerintahan, bahwa hukum sistem kesatuan seragam karena undang-undang dibuat hanya oleh satu pemerintah pusat untuk seluruh daerah lainnya. Hukum yang dibuat oleh pusat sama-sama ditegakkan di seluruh negara tanpa pembedaan teritorial.

4. Konstitusi yang fleksibel

Konstitusi sistem kesatuan memiliki keuntungan yang dapat diubah sesuai dengan kebutuhan waktu dan keadaan. Konstitusi adalah dokumen yang diperlukan untuk menjalankan sebuah negara sesuai dengan orientasinya. Fleksibilitasnya membuka jalan bagi progresivitasnya. Konstitusi sistem kesatuan bersifat evolusioner dan memungkinkan untuk menghadapi situasi apa pun.

5. Tanggung jawab

Legislatif pusat bertanggung jawab untuk legislasi, eksekutif untuk implementasi dan peradilan untuk ajudikasi. Lembaga-lembaga ini bertanggung jawab atas tanggung jawab konstitusional mereka dan oleh karena itu mereka berusaha sebaik mungkin untuk tetap berada dalam lingkaran hukum negara.

6. Lembaga Pemerintah Daerah

Kekuasaan diberikan kepada lembaga-lembaga ini dan dukungan keuangan disediakan untuk mengelola urusan mereka melalui perwakilan lokal terpilih dalam pedoman pemerintah pusat.

Bentuk Negara Federasi

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Federasi (juga dikenal sebagai negara federal) adalah sebuah entitas politik yang dicirikan oleh suatu persatuan dari provinsi-provinsi, negara bagian, atau daerah-daerah lain yang memiliki pemerintahan sendiri di bawah pemerintahan federal pusat (federalisme).

Dalam sebuah federasi, status pemerintahan sendiri dari negara komponen, serta pembagian kekuasaan antara mereka dan pemerintah pusat, biasanya secara konstitusional tertanam dan tidak dapat diubah oleh keputusan sepihak dari salah satu pihak, negara bagian atau federal badan politik.

Selain itu, federasi adalah bentuk pemerintahan di mana kekuasaan berdaulat secara formal dibagi antara otoritas pusat dan sejumlah daerah penyusun sehingga masing-masing daerah mempertahankan sedikit kontrol atas urusan internalnya.

Struktur pemerintahan atau konstitusional yang ditemukan dalam sebuah federasi dianggap sebagai federalis, atau menjadi contoh federalisme. Austria dan Bundesländernya adalah negara kesatuan dengan divisi administratif yang menjadi federasi melalui penerapan Konstitusi Austria setelah runtuhnya Austria-Hongaria pada tahun 1918. J

erman, dengan 16 negara bagiannya, atau Bundesländer, adalah contoh dari sebuah federasi. Federasi sering multietnis dan mencakup wilayah yang luas (seperti Rusia, Amerika Serikat, Kanada, India, atau Brasil), tetapi tidak selalu demikian.

Karakteristik Negara Federasi:

1. Dua pemerintahan:

Dalam sebuah federasi, dua set pemerintahan hidup berdampingan. Pemerintah nasional (juga disebut pemerintah pusat atau federal) dan pemerintah dari masing-masing negara konstituen. Kedua pemerintah ini mendapatkan kekuasaan mereka dari sumber yang sama (Konstitusi) dan dikendalikan bukan oleh yang lain tetapi oleh Konstitusi.

Mereka mengatur orang yang sama dan objek mereka adalah untuk melayani masyarakat yang sama sehingga secara alami fungsi mereka banyak saling menyentuh dan mempengaruhi satu sama lain.

2. Supremasi Konstitusi

Konstitusi dianggap sebagai hukum yang lebih tinggi yang ada bagi Serikat dan Negara-negara yang harus dipatuhi dan dihormati. Tidak satu pun dari Unit memiliki kewenangan untuk mengesampingkan atau mengabaikan Konstitusi.

Dalam beberapa kasus, Persatuan mungkin memiliki kekuasaan yang besar tetapi tidak dalam kaitannya dengan pembagian kekuasaan. Konstitusi Federal menjaga distribusi kekuasaan dan tidak mentolerir pelanggaran. Sama seperti Korporasi Publik memperoleh kekuasaan mereka dari Undang-Undang yang menciptakan mereka.

3. Kekakuan

kekakuan tidak berarti bahwa Konstitusi tidak tunduk pada perubahan apa pun dan harus tetap dalam kondisi statis yang sama. Tetapi sebagai akibat wajar perlunya memiliki Konstitusi tertulis, diperlukan bahwa ketentuan yang memuat dan mengatur pembagian kekuasaan tidak boleh diserahkan pada kebijaksanaan Pusat atau Negara.

Proses perubahan harus ditetapkan sebagai prasyarat dan atas persetujuan keduanya.

4. Otoritas Pengadilan

Dalam suatu federasi ada kemungkinan Negara yang melanggar batas negara lain dan ada juga kemungkinan Uni masuk tanpa izin pada hak-hak satu atau beberapa Negara. Untuk menjaga kemungkinan seperti itu, sebuah federasi merenungkan badan peradilan independen yang akan memutuskan hak-hak Unit dan menjaga mereka tetap terbatas dalam batas-batas mereka.

Pengadilan berhak atas putusan terakhir dalam hal pertanyaan yang melibatkan interpretasi Konstitusi. Mahkamah Agung dibentuk sebagai wasit dalam semua perselisihan yang melibatkan unit-unit tersebut.

Bentuk Negara Konfederasi

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Sebuah konfederasi, dalam istilah politik modern, biasanya terbatas pada persatuan permanen negara-negara berdaulat untuk tindakan bersama dalam kaitannya dengan negara-negara lain. Entitas terdekat di dunia dengan konfederasi saat ini adalah Uni Eropa.

Sementara kata “konfederasi” secara resmi digunakan ketika sistem federal Kanada saat ini didirikan pada tahun 1968, istilah ini hanya mengacu pada proses dan bukan negara yang dihasilkan karena provinsi Kanada tidak berdaulat.

Kemiripan antara konfederasi dan federasi:

  1. Tidak ada kekuatan langsung yang nyata: banyak keputusan konfederasi dieksternalisasi oleh undang-undang negara anggota.
  2. Keputusan tentang hal-hal sehari-hari tidak diambil oleh mayoritas tetapi oleh suara bulat (veto untuk setiap anggota.
  3. Adanya Perubahan konstitusi, biasanya perjanjian, membutuhkan suara bulat.

Bentuk Negara Republik

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Republik adalah bentuk pemerintahan di mana negara dianggap sebagai “masalah publik” (bahasa Latin: res publica), bukan urusan pribadi atau milik para penguasa, dan di mana yang menjalankan kepemerintahan negara secara langsung atau tidak langsung dipilih atau ditunjuk bukan diwariskan.

Orang-orang, atau sebagian besar dari mereka, memiliki kendali tertinggi atas pemerintahan. Definisi umum republik yang disederhanakan adalah pemerintahan di mana kepala negara bukan raja.

Istilah republik pertama kali diciptakan 500 SM di Roma, tetapi seiring waktu, istilah tersebut telah mengalami beberapa perubahan makna. Awalnya istilah Latin res publica menandai “bentuk parsial demokrasi” sebelumnya seperti yang ditemukan di Roma dari 500 SM sampai 27 SM.

Dalam demokrasi parsial Romawi awal ini, kekuatan kelas aristokratis atau ningrat, yang memegang semua kursi di Senat Romawi, diperiksa oleh lembaga konsulat, yang dua konsul / wakilnya dipilih setiap tahun oleh warga negara di Roma.

Republik adalah negara berdaulat tunggal, tetapi ada juga entitas negara sub-negara yang disebut sebagai republik, atau yang memiliki pemerintahan yang digambarkan sebagai “republik” di alam. Misalnya, Pasal IV Konstitusi Amerika Serikat “menjamin kepada setiap Negara Bagian dalam Persatuan ini sebagai bentuk Pemerintahan Republik”.

Sebaliknya, bekas Uni Soviet, yang menggambarkan dirinya sebagai kelompok “Republik” dan juga sebagai “negara multinasional federal yang terdiri dari 15 republik”, secara luas dipandang sebagai bentuk pemerintahan otoriter dan bukan sebagai bentuk republik dari pemerintah.

Itu dipandang sebagai otoriter, karena sistem elektoralnya terstruktur sehingga secara otomatis menjamin pemilihan calon yang disponsori pemerintah.

Bentuk Negara Monarki

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Monarki adalah bentuk pemerintahan di mana suatu kelompok, umumnya sekelompok orang yang mewakili suatu dinasti (aristokrasi), mewujudkan identitas nasional negara dan kepalanya, raja, menjalankan peran kedaulatan.

Kekuatan monarki yang sebenarnya dapat bervariasi dari murni simbol (republik mahkota), untuk sebagian dan terbatas (monarki konstitusional), untuk sepenuhnya otokratis (monarki absolut).

Secara tradisional raja itu diwariskan dan berlangsung sampai mati atau turun tahta. Sebaliknya, monarki elektif mengharuskan raja dipilih. Pemerintahan monarkis adalah bentuk pemerintahan yang paling umum hingga abad ke-19.

Sekarang biasanya monarki konstitusional, di mana raja mempertahankan peran hukum dan seremonial yang unik, tetapi terbatas atau tidak ada kekuatan politik resmi: di bawah konstitusi tertulis atau tidak tertulis.
Saat ini, 45 negara berdaulat di dunia memiliki monarki yang bertindak sebagai kepala negara, 16 di antaranya adalah alam Persemakmuran yang mengakui Ratu Elizabeth II sebagai kepala negara mereka.

Sebagian besar monarki Eropa modern adalah konstitusional dan turun-temurun dengan peran seremonial yang sangat besar, dengan pengecualian Vatikan yang merupakan teokrasi elektif dan Principalities of Liechtenstein dan Monako di mana monarki menjalankan otoritas tidak terbatas.

Kerajaan Kamboja dan Malaysia adalah konstitusional dengan sebagian besar peran seremonial, meskipun memiliki pengaruh sosial dan hukum yang jauh lebih besar daripada rekan-rekan Eropa mereka.

Raja-raja Brunei, Maroko, Oman, Qatar, Arab Saudi, dan Swaziland memiliki pengaruh politik yang lebih besar daripada sumber otoritas tunggal lainnya di negara mereka, baik oleh tradisi atau mandat konstitusi.

Bentuk Negara Demokrasi

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Demokrasi, berasal dari istilah Yunani “demos” atau “orang,” adalah sistem pemerintahan yang memberi kekuatan kepada rakyat. Demokrasi dapat dilakukan oleh warga negara atau melalui agen terpilih. Pertama kali didirikan oleh orang-orang Yunani, demokrasi tidak muncul kembali dalam skala global sampai setelah abad ke-17.
Menurut Departemen Negara AS, gaya pemerintahan demokratis – yang diadopsi oleh Amerika Serikat pada tahun 1776 – memiliki enam karakteristik dasar: menetapkan kedaulatan rakyat, kekuasaan mayoritas, hak individu, pemilihan bebas dan terbuka, keterlibatan warga negara dan kompromi terbuka.

Bentuk Negara Oligarki

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Oligarki adalah struktur kekuasaan yang memungkinkan beberapa bisnis, keluarga, atau individu untuk berkuasa. Mereka memiliki kekuatan yang cukup untuk mengubah county untuk menguntungkan mereka dengan mengesampingkan anggota lain. Mereka mempertahankan kekuatan mereka melalui hubungan mereka satu sama lain.

Oligarki berasal dari kata Yunani oligarkhes. Ini Plutokrasi adalah bagian dari oligarki. pemimpin dalam oligarki tidak harus kaya, meskipun biasanya memang demikian. Sebuah oligarki dapat terjadi dalam sistem politik apa pun. Dalam demokrasi, oligarki tidak dipilih oleh rakyat.

Sebaliknya, mereka menggunakan hubungan dan uang mereka untuk mempengaruhi para pejabat terpilih. Dalam monarki atau tirani, mereka memiliki kekuatan dan uang yang cukup untuk mempengaruhi raja atau tiran.

Bentuk Negara Otoriter

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Otoritarianisme adalah istilah yang digunakan para ilmuwan politik untuk pandangan dunia yang menghargai ketertiban dan otoritas, dan tidak mempercayai orang luar dan perubahan sosial. Sebagai bentuk pemerintahan, ia dicirikan oleh kekuatan pusat yang kuat dan kebebasan politik yang terbatas.

Kebebasan ekonomi atau pribadi individu berada di bawah negara dan tidak ada pertanggungjawaban konstitusional di bawah rezim otoriter.
Rezim otoriter juga kadang-kadang dikategorikan berdasarkan apakah mereka pribadi atau populis. Rezim otoriter personalistik dicirikan oleh aturan dan otoritas sewenang-wenang yang dilaksanakan “terutama melalui jaringan patronase dan pemaksaan daripada melalui institusi dan aturan formal”.

Rezim otoriter pribadi telah terlihat di Afrika pasca-kolonial. Sebaliknya, rezim otoriter yang populis “adalah rezim mobilisasi nasional di mana pemimpin yang kuat, karismatik, manipulatif memerintah melalui koalisi yang melibatkan kelompok-kelompok kelas bawah. Contohnya termasuk Argentina di bawah Perón, Mesir di bawah Nasser dan Venezuela di bawah Chávez dan Maduro.

Bentuk Negara Libertarian

Bentuk Negara
Bentuk Negara

Libertarianisme (dari bahasa Latin: libertas, yang berarti “kebebasan”) adalah kumpulan filsafat dan gerakan politik yang menjunjung tinggi kebebasan sebagai prinsip inti. Libertarian berusaha untuk memaksimalkan kebebasan politik dan otonomi, menekankan kebebasan memilih, asosiasi sukarela, dan penilaian individu.

Secara tradisional, libertarianisme adalah istilah untuk bentuk politik sayap kiri; ideologi kiri-libertarian seperti itu berusaha menghapus kapitalisme dan kepemilikan pribadi atas alat-alat produksi, atau yang lain untuk membatasi ruang lingkup atau efek-efek mereka, demi kepemilikan atau pengelolaan bersama atau kooperatif, melihat properti pribadi sebagai penghalang kebebasan.

Di Amerika Serikat, ideologi libertarian kanan modern, seperti minarkisme dan anarko-kapitalisme, mengkooptasi istilah pada pertengahan abad ke-20 untuk mengadvokasi kapitalisme laissez-faireatas hak kepemilikan pribadi yang kuat, seperti di tanah, infrastruktur, dan sumber daya alam.

Para libertarian telah menjadi pendukung dan aktivis kebebasan sipil serta kebebasan berpikir. Para pendukung bebas memandang kebebasan seksual sebagai ekspresi langsung yang jelas dari kedaulatan individu dan mereka secara khusus menekankan hak-hak perempuan karena kebanyakan undang-undang seksual mendiskriminasi perempuan: misalnya, undang-undang perkawinan dan tindakan pengendalian kelahiran.

Boleh copy paste, tapi jangan lupa cantumkan sumber. Terimakasih

Bentuk Negara

Leave a Comment